Ibadah Adalah Sikap Bersyukur! Hati Mendefinisikan Ibadah, Bukan Pelayanan Gereja atau Musik!

Terakhir kali kita berbicara tentang ucapan syukur sebagai bahasa Tuhan, dan bagaimana itu adalah sikap yang mengungkapkan rasa syukur dan penyembahan. Sekarang mari kita melihat lebih dekat pada ibadah itu sendiri.

Terlalu banyak orang Kristen dan orang beragama, melihat ibadah hanya sebagai sesuatu yang Anda lakukan. Ini adalah tugas yang Anda lakukan, biasanya ketika Anda pergi ke gereja seminggu sekali, atau kapan pun Anda pergi. Kami menjalani hidup kami sendiri, kecuali jika kami berhenti dan berdoa dan meminta bantuan Tuhan. Dan dalam upaya untuk terhubung dengan dia pada tingkat tertentu, kita pergi ke gereja untuk apa yang disebut ‘kebaktian.’

APAKAH KITA BENAR-BENAR SETUJU UNTUK MENYEMBAH TUHAN?

Kita paling sering tidak benar-benar beribadah. Banyak orang menilai ibadah bukan ibadah:

Ibadahnya terlalu keras!

Apakah itu lagu baru, bukan lagu lama?

Gitar listrik itu menyakiti telingaku!

Apakah drum terlalu banyak rock?

Tim penyembahan berpakaian terlalu baca surat Yasin santai untuk menyembah Tuhan!

Apakah orang di belakang kami mengganggu Anda juga, atau hanya saya?

Ibadah ini telah berlangsung selama 22 menit – berapa lama itu akan berlangsung?

Haruskah saya begitu khawatir tentang apa yang akan terjadi minggu depan?

Lihat! Pendeta sedang mempelajari khotbahnya! Dia tidak menyembah!

Astaga, apakah Anda melihat orang itu menari?

Pikiran kita melayang ke 100 arah yang berbeda. Apakah kita benar-benar beribadah?

APAKAH HIDUP MENURUT HUKUM MENGGANGGU KITA DARI IBADAH?

Jajak pendapat Kristen memberi tahu kita bahwa kebanyakan orang Kristen menjalani kehidupan di bawah beberapa bentuk hukum, aturan, ajaran, dan prinsip. Pikirkanlah: ini hanyalah hal lain yang mengalihkan perhatian kita dari penyembahan yang sungguh-sungguh kepada Tuhan.

Hukum, aturan, sila dan prinsip memusatkan perhatian kita pada KITA, bukan pada TUHAN. Mereka membahas pemikiran yang harus kita lakukan – dan hal-hal yang tidak boleh kita lakukan – untuk menjadi benar di hadapan Tuhan dan dengan orang lain.

Fokus ibadah adalah Tuhan. Kita tidak bisa menyembah TUHAN, dan juga fokus pada DIRI pada saat yang sama. Dalam Roma 1:25, Paulus mengatakan kita cenderung menyembah dan melayani makhluk (yaitu diri kita sendiri) lebih dari Sang Pencipta.” Yesus berkata untuk menyangkal diri kita sendiri, dan tidak fokus pada diri kita sendiri (Lukas 9:23).

Hidup di bawah beberapa bentuk hukum mengalihkan kita dari benar-benar menyembah Tuhan.

APAKAH HIDUP DENGAN BERSYUKUR UNTUK HAL-HAL MENGGANGGU DARI IBADAH SEJATI?

Author: